Langsung ke konten utama

Mari Terus Melangkah

Image

Kita masih melangkah. Kita tetap punya kesempatan untuk menghitung langkah kita. Dan selalu dengan itu semua, kita juga tetap punya waktu untuk menuju dunia yang lebih baik. Konsep yang jauh dari ketidak nyamanan. Konsep yang sungguh sederhana. Namun memerdekakan hati sehingga kita merasa bahwa langkah kita kemudian akan punya arti, lebih dari sekedar perpindahan kaki.

Sahabatku, mari kita melangkah, terus melangkah, beranjak menuju visi yang lebih baik. Dari mana pun kau hendak memulai. Dari mana pun kau akan melakukannya. Dari mana pun waktumu kau ambil untuk mengawalinya. Karena kita InsyaAlloh masih punya kesempatan itu.

Sering saya menemukan orang yang lebih memilih diam terpaku. Lebih senang berada pada posisi saat ini. Lebih sering saya menemukan mereka takut melihat perbedaan waktu. Takut untuk beranjak. Nyaman dengan posisinya. Padahal, air yang jernih itu mengalir di sungai. Melewati bebatuan terjal, membelah pegunungan. Terus melaju menemukan muara. Untuk dapat terbang menguap kembali menuju asalnya. Dengan bekal pengalaman, dengan bekal cerita perjalanan. Ia bermanfaat untuk tumbuh kembangnya biota air. Ikan, kepiting, udang, dan banyak lagi. Ia juga dijadikan sumber ketika kehausan. Di lain waktu, kau akan saksikan ia indah mengalir pelan di antara pepohonan. Sementara air yang diam, hanya akan tergenang. Lambat laun lumut akan tumbuh. Lalu menyebarkan warna dan bau menyengat. Membuat orang enggan menyentuhnya. Sungguh menjadi semakin terbatas dan sedikit sekali manfaatnya. Menjadi kehilangan makna dari air itu sendiri.

Oleh karenanya sahabatku, semoga kita tetap dapat terus melangkah. Menemukan hal baru. Mempelajari hal baru. Membaca sesuatu yang baru. Dinamis dalam kehidupan. Bangga dengan keberadaan. Dan kita menjadi insan yang bermanfaat untuk sebuah penghargaan. Ya, kemanfaatan diri kita adalah penghargaan atas usia dan potensi yang telah ada pada kita. Sebentuk apresiasi akan sekecil usaha, dan sebagai nilai atas sebuah cita-cita. Sebagai upaya menjemput makna, akan waktu yang mengiringi setiap langkah kaki kita.

Postingan populer dari blog ini

Ilusi itu bernama 'Wisuda'

Saya ucapkan selamat kepada teman-teman yang baru saja meraih gelar Sarjana. Kalian berhasil menaklukkan dan memenangkan diri sendiri. Kalian berhasil melalui proses yang panjang untuk hari besar itu. Percaya saja, berfoto mengenakan toga itu sungguh sangat menyenangkan.  Selamat (jalan) ya.
Tapi itu tidak akan lama. Saya ingat pernah berbicara di depan lebih dari 850 mahasiswa baru. Saya bertanya kepada mereka semua (mungkin mereka saat ini juga telah wisuda), pertanyaan yang cukup di jawab dengan mengangkat tangan. 'Silahkan angkat tangan kalian yang selama kuliah ingin mendapat IPK 4, menjadi pengusaha mahasiswa yang berhasil, menjadi delegasi pertukaran mahasiswa, menjadi wakil universitas dalam berbagai lomba, menerbitkan buku pertama dan lain-lain'. Tidak bisa terhitung secara tepat, tapi saya ingat 95% dari mereka angkat tangan. Menarik sekali. 
Lalu saya bertanya kembali kepada mereka, setiap tahun Universitas Bengkulu meluluskan lebih dari 3.000 mahasiswanya. Apakah …

Tentang Sekolah Alam Indonesia-Bengkulu #1

Belajarnya anak-anak adalah bermain. Bermainnya mereka adalah eksplorasi mengasah ketajaman indera. Agar seorang anak dapat tumbuh sebagaimana usianya. Agar yang disebut seorang anak itu adalah anak yang belajar dari alam.

Belajarnya anak-anak itu adalah bermain. Maka bila kau tengok banyak anak-anak yang suka bermain-main, tampak tidak serius mengerjakan tugas sekolah, bukan anaknya yang salah. Melainkan karena kau memaksa mereka belajar diluar dari jangkauan usia yang seharusnya.

Belajarnya anak-anak itu adalah bermain. Hadirkan ia proses belajar yang membebaskannya untuk berekplorasi dengan alam. Sungguh, alam adalah guru belajar terbaik di usia mereka. Tempat mengajarkan mereka keberanian, kemandirian, dan kepedulian. Alam akan mengajarkan mereka bekalan menuju uisa selanjutnya.

Pendidikan berbasis alam inilah yang diadopsi oleh Sekolah Alam Indonesia (SAI) yang dikenal sebagai sekolah pelopor pendidikan berbasis kemandirian dan alam. Termasuk di Sekolah Alam Indonesia cabang Ben…

Kopdar Blogger Bengkulu 'Pertama'

Bukan Kopdarnya yang pertama, tetapi saya yang baru pertama mengikuti Kopdar ini. Saya tertawa-tawa saja, ini pertemuan ke 9,artinya sudah 9 bulan berdiri, dan saya baru hadir di kumpulnya blogger Bengkulu. Menyenangkan.

Saya tertawa-tawa sebab saya memandang sebuah rumah yang saya tinggakan. Dalam versi saya, artinya bisa muncul banyak versi, komunitas ini lahir bersamaan dengan datangnya kawan-kawan Kompasiana yang mengumpulkan Blogger Bengkulu. Tentu sebelumnya sudah ada keinginan untuk berkumpul para blogger di Bengkulu, lalu saat itu disepakati untuk di bentuk komunitas Blogger Bengkulu.

Pada periode ini, saya yang diminta mendesain logo komunitas ini, maka jadilah sebuah logo sederhana yang saya tak menyangkan tetap digunakan hingga saat ini. Ah, saya berharap bisa melakukan sedikit perbaikan desain logo itu, tapi sudah terlanjur dipakai bersama-sama.

Hari ini saya mengikuti kegiatan Kopdar bersama. Saya menyempatkan dengan sungguh-sungguh setelah sering gagal menghadiri undang…